expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

Thursday, June 9, 2016

"Kenapa Sekarang Marah Adik?"


Adam Muaz ini adalah jiwa jiwa orangnya. Eh kalau nak diikutkan, kedua dua anak aku pun jenis jiwa jiwa :p Jenis yang mudah tersentuh perasaanlah senang cerita. Cuma bezanya Abang dengan Adik ni, Abang (despite his talkative character) jenis memendam rasa bila terluka, Adik pula jenis akan meluahkan perasaannya dengan sedih pilu apabila perasaannya dilukai. 

Kalau dulu dulu bila Adik terguris hati, dia cuma merajuk dan ungkit di kemudian harinya. Contohnya bila dimarahi, lepas 10 minit kemudian kita panggil dia suruh makan nasi, dia akan ungkit,

"Tadi Mummy malah (marah) Adik tadi" sambil terkelip kelip mata menjeling dengan wajah mencuka.

Tapi sekarang ayat memori cinta luka beliau sudah berubah. Saat dimarahi, dia akan ungkit peristiwa sebelumnya.

"Tadi Mummy buatkan susu Adik, kenapa sekarang Mummy marah Adik??" 

Mula mula aku tak dapat tangkap apa yang dimaksudkan, lama lama baru faham yang dia cuba maksudkan "Tadi Mummy sayang Adik, kenapa sekarang Mummy marah Adik" hoh apa kaitannya?!

Banyak lagilah yang dia pernah sebut,

"Tadi Mummy suapkan Adik nasi, kenapa sekarang Mummy marah Adik?"
"Tadi Mummy main Tobot X dengan Adik, kenapa sekarang Mummy marah Adik?"
"Tadi Mummy potongkan apple untuk Adik, kenapa sekarang Mummy marah Adik?"

T__T

Begitulah, habis segala kenangan manis kau dan aku diungkit apabila dimarahi -____-". Terpaksalah aku jelaskan,

"Tadi Mummy suap Adik nasi/main Tobot X dengan Adik/potongkan apple untuk Adik sebab tadi Adik good boy. Sekarang Mummy marah Adik sebab Adik naughty boy!"

Kalau berkelakuan baik sudah tentulah disayangi, kalau nakal haruslah dimarahi adoilah Adik ni, tak tahulah nak geram ke nak kesian ke apa. Kadang rasa nak ketawa pun ada because I never see that coming from a 3-year old boy haha sabar jelah aku. 


1 comment:

  1. Reading through this, mmg terbayang2 adam muaz dan faqeeh silih berganti. Dialognye lebih kurang sama. Huhuhu.. Adakah sebab anak kedua, lebih drama dan jiwa jiwa nya? Hihi..

    ReplyDelete