Friday, August 28, 2015

Bersaing Dengan Idola


My nieces, Alaina and Arissa.

I remember when they both were still small, kami pernah buat pertandingan menari ke menyanyi-- something like that la. Alaina punyalah seronok dan mula menari beria ia. Sampai giliran Arissa, dia diam je muka masam.

"Asha tak pandai dancing. Aina je pandai. Asha tak pandai.."

Alalala kesiannya diaaaaaa. Rendah diri dengan kakak dia!

Sekarang ini baru aku rasa benda itu adalah normal untuk dua beradik yang sama jantina dengan jarak umur yang agak rapat. Because it happened to both my sons too!


Bila kita ada dua anak yang sama jantinanya dengan jarak umur yang agak rapat, yang kecil tu memang akan sangat menjadikan abang/kakaknya sebagai idola. Segala benda yang kecil tu akan follow, dan yang besar tu akan seronoklah menunjuk ajar.

Bab main memanglah tak ada masalah, tapi untuk Adam Muaz, bab belajar memang dia akan tiba tiba menyendiri, tersipu sipu, termalu malu.


Homework time for Ammar Yusuf.


Homework time for Adam Muaz. -_______-". Mana buku awak hah??

Tadi boleh je berlari ke sana sini bergelak ketawa, bila tiba masa Mummy suruh buat homework, tiba tiba dia diam menyendiri. Biasanya bab homework ni, buat masa ini memang Ammar Yusuf je yang aku serius sikit ajar dia. Adam Muaz ni biasanya lebih pada mewarna dan menconteng je. Kecil lagi kan, aku lebih pada nak biasakan dia cara memegang pensil dengan betul je. Tapi, itulah. Bila benda yang nampak abang dia outstanding, memang tiba tiba dia akan menyendiri. Rendah diri. Kesian okay tengok dia. Biasanya aku akan panggil juga dia, dan pegang tangan dia sama sama tulis A, B, C... tersenyum senyum dia bila aku buat macam itu.

Masa mengaji juga begitu. Bila giliran Abang yang membaca, dia ketawa ketawa ajuk ajuk Abang.


Bila tiba giliran dia.................
..
..


Tersipu sipu! Geram Mummy budak ini. Tadi macam hero sangat ketawa ketawa ajuk ajuk. Hah mana budak yang suara kuat tadi? Dah hilang dah suara?

Aku rasa memang tipikal anak sulung dan anak nombor dua begini. Anak sulung biasanya lebih serius, lebih berkepimpinan, lebih mudah mengikut arahan. Anak kedua pula usually lebih playful, they are like couldn't care less, lebih banyak main main, but really look up to their elder brother/sister. These two boys of mine, they really compensate and complete each other. Seronok okay anak umur dekat dekat dan sama jantina, rasa macam ada anak kembar yang berlainan sifat dan karakter. Penat memang penat, tapi sangat menghiburkan hati, dua orang ini.

Dah dah. Sekarang ni bolehlah main main macam ni, dah sekolah nanti Mummy suruh siapkan homework awak buat muka comel macam mana pun takkan berkesan okay! Hanger sekali kang.



Wednesday, August 26, 2015

Duit Raya

Keadaan hari tu agak kelam kabut. I took a half day emergency leave as I need to settle some urgent matters that day. Dari pejabat, laju aku drive dan sampai ke rumah around 1 tengah hari. Turun kereta, nampak 5-6 orang budak budak sedang bermain di bawah blok rumah aku tu. Muka muka biasa, setiap hari pun mereka berkumpul bermain di situ.

'Kena park jauh sikit ni, karang calar kereta aku,' ngomel aku dalam hati. These kids, menurut pemerhatian aku yang dah bertahun tahun duduk situ, memang agak luar kawalan bagi aku. Luar kawalan itu, maksudnya tidak berapa terjaga. I feel sorry for their caretaker, whom I believed their grandmother (most of us called her Opah). Kesian, terlalu tua untuk menjaga begitu ramai kanak kanak, and her husband also in a wheelchair. Too much for her I think. Selalu juga aku dengan H berbual tentang betapa anak anak kecil itu berkeliaran dan berlari larian sekitar situ kadang kala sampai lewat malam, agak merisaukan sebab zaman sekarang ni bukan macam dulu yang kita bebas ke mana mana tanpa risaukan apa apa. Mana entah ibu bapa mereka. Tapi, itulah. Kadang kala rasa kesian, kadang kala rasa geram sebab budak budak ni suka calarkan kereta! Selalu dah kami terkena, sampai dah naik lali dah malas nak layan tengok kereta bercalar balar hasil 'lukisan' mereka.

I hastily walked passed through them, when suddenly one of them (whom I don't really recognize, must be new here, bertambah lagi cucu Opah kena jaga) tegur aku,

"Makcik!"

Makcik kau panggil aku?? -____-

Memang makcik punnn, cuma tak biasa lagi dipanggil begitu oleh anak anak jiran heheh. Biasa aku dipanggil Aunty :)

"Ada duit raya tak?" Tersengih sengih budak itu menegur sambil menghulurkan tangan. Kelihatan hingus meleleh hampir sahaja mengenai bibir. Budak ini, aku agak dalam 4 ke 5 tahun.

I was a little bit dumbfounded, but I just walked away because I was really in a rush. "Takkan takde duit raya!" Budak itu menjerit. Geram pula aku dibuatnya. I have to be honest that I'm not really good with kids, aku pandai layan anak anak kecil among family members je sebenarnya. Aku teruskan mendaki anak tangga anyway, langsung tidak mempedulikan jeritan itu.

Sampai rumah, switch on the fan and air-conditioner... tiba tiba rasa terusik hati. Aku duduk bersandar di sofa, pejamkan mata, sejukkan badan sebentar. Macam macam dalam fikiran aku, terbayang bayang wajah kanak kanak berhingus tadi, terbayang bayang betapa anak anak aku terjaga rapi...

Tak ada masa nak rehat lama lama, aku bangun, ambil 5-6 keping sampul angpau kosong, masukkan RM3 setiap satu. Siap siap ambil barang barang lain yang diperlukan, turun tangga semula dengan hati yang berbunga bunga. I know I'm doing something right, giving few ringgits to people wouldn't make me poor.

Sampai ke tempat tadi, the kids were no longer there. Aku menjenguk ke dalam rumah Opah, senyap sunyi. Mana pula budak budak ini? Getus aku dalam hati. Rasa macam nak ketuk rumah, tapi macam tak ada motif pula. Bimbang dianggap bukan bukan, aku beredar dari situ. 

Dua tiga hari pun, masih tidak nampak budak yang sama. Sampul duit raya itu masih dalam beg tangan aku. Rasa ralat benar. Patut masa dia minta tu buka jelah terus beg dompet dan bagi jelah terus. Haih.

.
.
.

"Tiada seorang pun anak yang tidak mahu bekerjasama dengan orang tua, yang ada hanyalah anak yang merasakan dirinya tidak didengari oleh sesiapa.." (unknown)



Monday, August 24, 2015

Pengasuh #4

Ambil anak anak dari rumah Kak Ha (pengasuh) Jumaat lepas, nampak masing masing dok kelek benda ini. 


Robocar Poli. Children's current obsession -____-"

'Hmm.. ada lagi lah ni Kak Ha ni', getusku dalam hati. Aku ambil sekotak, belek belek. Nampak price tag RM80 hoi mahalnya! Roughly 10% gaji yang kami bayar pada Kak Ha ni! Terus aku tanyakan pada pengasuh kesayangan kami itu,

"Kak Ha beli ke ni? Mahalnya alahai.."

"Eh bukan tu harga dia Na, RM30 je, beli borong 6 set. Kalau beli satu set je memang RM80. Saje beli kat budak budak ni.." Kak Ha menjelaskan.

"Nanti kami bayar balik ye Kak Ha," serba salah aku dan H, sebab both of us tak bawa wallet pun masa tu. 

"Eh tak payahlah Na, takpe je. Tak payah tak payah"

Dalam kereta, aku menasihati anak anak, "Janganlah minta Ibu beli beli. Kesian kat Ibu. Ibu bukan orang senang. Kalau nak apa apa, bagitahu je Mummy dengan Daddy.. okay?"

Ammar Yusuf pantas membela diri, "Abang tak minta pun. Betul! Abang tak pernah minta pun. Ibu yang beli". I actually believed him. Sebab ini bukannya pertama kali Kak Ha belikan barang untuk anak anak aku.

Pengasuh anak anak aku ni.... sigh. aku rasa memang satu dalam sejuta agaknya. Kalau you guys ikut blog ni dari dulu, memang banyak entry aku pernah buat pasal Kak Ha ni. Sepanjang menjaga anak anak aku ni, dah terlampau banyak rasanya benda benda yang dia belikan untuk budak budak tu. Terutama bila balik dari Kelantan, atau ada adik dia yang datang dari Kelantan. Kak Ha bukanlah orang senang, suaminya hanya pemandu lori saja. Jadi setiap kali hari raya mereka biasanya akan menyewa kereta untuk pulang ke kampung. You know sewa kereta, sehari RM100, kalau balik 5 hari, dah jadi RM500. Kadang kala mereka terpaksa memendekkan cuti untuk menjimatkan duit sewa. Sudahlah balik Kelantan setahun sekali saja, kesian okay. Mengetahui hal itu, sejak raya tahun lepas aku offer mereka pakai kereta aku saja. Jimat RM500. Sudah 2 kali raya yang mereka pulang ke kampung dengan MyVi tu. Alhamdulillah selamat semuanya, sebab aku memang akan servis dan tukar tayar siap siap supaya perjalanan mereka lebih selamat. I really want them to be safe, if anything happened to them because of my car, I can never forgive myself :(

Niat aku, supaya dia tak perlu membazir duit untuk sewa kereta dan ada duit lebih untuk berbelanja di kampung nanti. Balik jarang jarang kan. Tapi setiap kali balik dari kampung, banyak betul dia belikan benda benda untuk anak anak aku, segan okayyyy. Baju lah, toys lah, makanan lah. Kami bagi duit raya pada anak anak Kak Ha seorang RM20 dari dulu sampai sekarang, dan sedikit bonus raya untuk Kak Ha. Dan biasanya Kak Ha akan balas pada anak anak aku dengan jumlah yang sama juga. Tapi tahun ini, balik rumah tengok tengok dia bagi duit raya kat anak anak aku seorang RM50 wuuu segannyaaaa bila masa pula dah naik ni... T_____T

Setiap tahun juga, setiap kali birthday anak anak aku, memang Kak Ha mesti akan bagi hadiah, without fail. Aku sendiri pun jarang bagi birthday present kat anak anak aku, saje taknak biasakan (padahal kedekut :p). Dengan Kak Ha ni, dari awal dulu kami tak pernahlah berkira. Memang Mama dan ibu mertua selalu berpesan jangan berkira dengan orang yang menjaga anak kita. Like it or not, mereka merupakan second parents for our children, they spend time with our children more than we do. Jadi kami memang tak pernah berkira soal bayaran, bila berbual dengan orang lain semua cakap sepatutnya makin anak membesar, bayaran makin kurang, tapi bayaran yang kami berikan pada Kak Ha makin naik pula haha. Kak Ha tak pernah tetapkan bayaran pun, since day 1 lagi. Tak apalah. Kos sara hidup pun makin naik kan sekarang. Kesian dia. Rezeki aku, dapat Kak Ha yang langsung tidak berkira juga. Dah banyak sangat kami rasa terhutang budi dengan Kak Ha.

Ammar Yusuf tu, tahun depan nak ke sekolah dah. Macam manalah agaknya. Sekarang ini pun hampir setiap malam memang kena berdrama nak pujuk balik. Unlike Adam Muaz tu, Adik tu memang manja dengan kami. Ammar Yusuf dah memang selesa sangat di sana, yelah kat rumah Kak Ha tak kena marah, kat rumah Mummy Daddy takdenya tak kena marah. Someone has to discipline them, kan?

Alhamdulillah dikurniakan pengasuh yang baik, dan dipermudahkan banyak perkara berkaitan penjagaan anak anak. Dunia dah makin menakutkan, orang jahat terlalu ramai sekarang menyebabkan ramai yang ragu ragu untuk berbuat baik lantaran terlalu berhati hati. Berbuat baiklah, apa yang orang lakukan pada kita, itu adalah atas tanggungan mereka sendiri di akhirat nanti, tapi kita bertanggungjawab atas apa perlakuan kita pada orang lain.