Saturday, February 28, 2015

Jam Hebat

Ammar Yusuf adalah seorang yang sangat appreciative. Berbeza sangat dengan Adam Muaz, yang aku boleh kata, ermm well, maybe he's just too curious hehe. Masa Adam Muaz belum dilahirkan dulu, setiap kali orang datang rumah memang akan amazed betapa eloknya segala permainan Ammar Yusuf. Semua macam baru je, elok sangat tak seperti permainan budak budak lelaki. Sekaranggggg, bola dah penyek sana sini, bola plastik yang berloceng loceng tu boleh pula locengnya sudah terkeluar (tak tahulah macam mana Adam Muaz manage to keluarkan locengnya), lori sampah yang Daddy beli at hundred something kat Toys R'Us tu dah terpatah dia punya tong sampah, dan banyak lagilah kenderaan (bulldozer, tractor, etc) yang sudah cacat sana sini. Sigh Adam Muaz. Lasak betul mainnya. Semua benda dia mahu korek, cabut dan buka, terlalu curious!

Jadi, membelikan barang untuk Ammar Yusuf memang sangat menyeronokkan dan membahagiakan. Sebab dia akan sangat menghargai. Walaupun sekecil kecil figurine yang dapat percuma atas pembelian barang di Tesco tu pun, dia sangat appreciate--setiap masa ada di tangannya, setiap kali bangun pagi benda itulah yang dicarinya, dan akan bersemangat untuk dibawa ke rumah pengasuhnya untuk ditunjuk pada 'abang-abangnya' di sana hehe. Ada sekali pergi rumah Cik Hana dia (my sister), Kakak Asha bagi bawa balik Ninja Turtle 2 biji, berhari harilah benda itu yang jadi perkara pertama yang dicari setiap pagi. Mungkin sudah menjadi lazim anak sulung, memang jenis appreciative, cermat dan tertib begitu. Atau mungkin juga kerana Ammar Yusuf itu semenjak kecil kami tidak berapa memewahkannya dengan harta benda, membuatkan dia lebih menghargai pemberian orang? Heee bagus juga jadi cheapskate ni :p

So last couple of days I bought each of them a watch; 1 warna hitam, 1 warna dark blue. Sebenarnya nak beli untuk Ammar Yusuf sahaja sebagai hadiah atas kepandaiannya menggunakan toilet. You know, something small to motivate him. Tapi mana boleh beli untuk Abang sahaja, kesian pula Adam Muaz nanti takkan nak tengok saja, berebutlah nanti. Jadi terpaksa reka satu alasan untuk beli untuk Adik juga. Okay, a watch for Adam Muaz too sebab pandai makan sayur. Haha. Anything as an excuse.

Jam murah je, RM15 je each tapi awesome okayyy ada lampu ada hari dan tarikh, ada alarm, timer. Awesome kan? Macam nak beli satu lagi untuk Mummy je HAHA. These are not their first watch anyway, sebelum ini pernah je beli tapi yang macam budak budak punyalah ada gambar Batman Spiderman la apa, tapi ini adalah jam pertama yang nampak matang. Something like Baby-G. A cheap Baby-G hehe. Seronoklah masing masing, "Macam jam Daddy," kata Ammar Yusuf hehe.


Seperti dijangka, Adam Muaz sekejap je seronoknya. Lepas tu dah rimas dan tarik tarik nak buka. Tak apalah. Dia 2 tahun pun belum, belum faham apa sangat pun lagi. Cuma bila nampak Abang pakai, mesti dia akan minta juga, just to be the same with his brother. Tapi Ammar Yusuf, memang betul betul pakai taknak buka pun. Tidur pun pakai jam haha.

Tadi selepas mandi, dia terus minta dipakaikan jam. Tiba tiba jam itu berbunyi. Oh, alarm rupanya. Macam mana entah boleh ter'set' alarm. Daddy dia tolong matikan alarm itu. Ammar Yusuf nampak seperti sangat amazed, tapi dia diam saja tersenyum senyum. Kemudian dia baring to take a nap. Hampir hampir tidur, tiba tiba perlahan dia cakap, "Hebat betul jam yang Mummy beli ni...."

Hehehe... Kembang hati Mummy. Mudahnya membahagiakan kanak kanak. This boy... really knows how to make Mummy feels appreciated :')

Friday, February 27, 2015

Menangani Kekecewaan

Eversince Ammar Yusuf has started potty training, he has been so good at it, peeing and pooping in none other than the toilet. We were so proud and relieved that things went smoothly, until yesterday.

Sebaik tiba di rumah pengasuh semalam, Ammar Yusuf ada di belakang. Kami tanya, "Abang tengah main ke?"

Kak Ha jawab, "Dia tengah berak tu..."

Kami tanya lagi, "Oh, Abang dalam toilet la ni?"

Kelihatan serba salah, Kak Ha jawab, "Tak.. dia minta nak pakai pampers......" dan terus sambung, "Dia dah seharian tak berak, Na. Kak Ha rasa perut dia keras betul... Dia minta nak pakai pampers juga untuk berak. Kesian dia.."

I was so disappointed, really. Terus terdiam. H lagilah, langsung tak cakap apa not even look at him. Sebab aku dah pernah berdepan dengan situasi tu dulu yang mana dia insist nak juga pakai pampers dan sanggup tahan seharian tak berak. Tapi aku keraskan hati, tak kira macam mana dia menangis memberontak pun. Tapi yelah.. kita ni ibunya, bolehlah berkeras keras begitu. Tidak adillah mahu mengharapkan perkara yang sama pada pengasuhnya. I have actually anticipated this actually, on last Monday, not after 1 week we trained him.

My husband and I, we were so disappointed that we gave Ammar Yusuf a silent treatment after a long nag in the car. Kalau memang dari awal tidak pandai, tak apa. Ini tidak, dah seminggu dia dah pandai menggunakan toilet kenapa nak back to square one lagi. Kami sebenarnya risau bila sekali pengasuh dah mengalah dengan dia, dia akan terus guna cara itu setiap kali nak berak (means nak pakai diaper setiap kali berak) and makes all the efforts to train him goes to waste.

Selesai solat Maghrib, aku termenung panjang dan berfikir. Baru hal kecil macam ni, kita dah rasa kecewa sangat dengan anak. In future, mungkin ada banyak lagi kegagalan/kesilapan yang akan dilakukan oleh anak anak; markah peperiksaan tidak memuaskan hati, tidak terpilih masuk ke kelas yang baik, tidak berjaya dalam pertandingan yang disertai, bergaduh dengan rakan sekelas dan kami dipanggil ke sekolah... dan mungkin ada yang lebih besar (Nauzubillahiminzaalik, semoga anak anak aku membesar dengan baik baik saja).. Bagaimana kita mahu hadapinya. Selama ini sudah berjanji akan jadi ibu bapa yang akan lebih memahami, lebih bertolak ansur, lebih 'menyokong', tapi baru hal kecil begini kami sudah bagaikan kecewa benar dan berputus asa.

Aku simpati dengan Ammar Yusuf. Dengan anak sulung ni, macam mana kita kata mahu jadi ibu bapa yang lebih rileks pun, kita tetap menaruh harapan yang terlalu tinggi untuknya  supaya dia jadi benchmark yang baik untuk adik adiknya. Baru sekali dia gagal, kami sudah marah benar. Sepatutnya kami lebih berdiplomasi, berbincang, bukan meleteri dan mendenda seolah olah dia tidak pernah berkelakuan baik dan membanggakan kami sebelum ini.

Dulu kami sudah bersetuju sebagai ibu bapa, macam mana anak kita screwed up pun, di hadapan orang lain kita tetap kena berpihak pada anak kita. Nak marah, nak pukul, biar di dalam rumah saja. Hanya kami yang perlu tahu. Siapa lagi yang diharapkan untuk memelihara mereka, menjaga air muka mereka, menyokong mereka dan sama sama mengangkat mereka daripada kegagalan, selain ibu bapa mereka? Ini tidak, baru kesalahan seperti itu, bila nenek Ammar Yusuf telefon semalam, kami sudah mengadu ngadu bercerita kegagalan cucunya itu. 

Kamilah sebenarnya yang gagal. Gagal mengawal emosi, gagal berfikir dengan lebih tenang dan matang dalam menangani perkara seperti ini. We failed to practice what we preached. Kami penat sebenarnya. Penat bekerja seharian, penat melatih dia sepanjang hari cuti minggu sudah, tambah penat apabila usaha kami seperti sia sia sahaja. Itulah masalahnya. Mendidik anak anak ini, tiada siapa kata ianya adalah mudah. Tiada formula khas untuk memperoleh anak yang baik, bijak, mendengar kata dengan cara yang mudah. Tidak senang untuk senang. Ya Allah, tingkatkanlah kesabaran aku dan bantulah aku dalam membesarkan anak anak ini.

Tuesday, February 24, 2015

Kurus

Sudah menjadi rutin setiap hari Selasa kami akan ke pasar malam berhampiran. Kadang kala berdua, kadang kala berempat. Tadi kami bawa anak anak sekali, saja mahu bagi budak berdua tu tengok suasana pasar malam.

Pulang ke rumah, kami duduk beramai ramai di depan TV, sambil makan yang ringan ringan seperti keropok lekor, chicken wings, etc.

Ammar Yusuf ambil satu keropok, makan separuh, dan hulurkan selebihnya pada aku.

"Laa kenapa tak habis ni? Sikit je Abang makan.." kataku.

Ammar Yusuf diam dan kelihatan seperti berfikir.

"Iyelah, Abang nak bagi Mummy makan je.." jawabnya dengan nada yang sangat matter-of-fact.

"Mummy ada dah Mummy punya ni, Abang makan la. Makan banyak barulah cepat besar.." susahnya nak suruh budak ni makan.

"Tapi.. Abang kan dah besar. Tengok ni perut Abang ni gemuk dah ni," jelasnya sambil mengangkat baju menampakkan perut buncitnya tu, masih tidak berputus asa nampaknya.

"Mummy pun dah besar juga, kenapa Mummy kena makan lagi banyak dari Abang? Orang yang kecil la kena makan banyak banyak," Mummy pun takde maknanya nak mengalah.

Ammar Yusuf terdiam sekejap, dan terus sambung.

"Memanglah Mummy kena makan banyak, Mummy kan kurus. Tengok ni, kuruuuusss je Mummy," sambil tangannya memegang perut aku yang boleh tahan bilangan spare tyre nya itu.

Well played, son. Well played T_______T