Thursday, October 23, 2014

Asas Agama

Ammar Yusuf selalu sebut mahu mengaji. Setiap kali nampak aku membaca Al-Quran selepas solat, mesti dia akan kata mahu mengaji juga. Bukan tidak mahu ajar, tapi belum sempat beli meja kecil yang sesuai, khas untuk dia belajar mengaji. Huh tak kukuh betul alasan, tapi memang aku mahu ada meja kecil atau paling tidak pun rehal (tak tahu betul tidak ejaan) yang dikhaskan untuk dia. 

Semalam sambil berfikir fikir mana mahu cari meja kecil itu, tiba tiba satu demi satu perkara menerjah di fikiran, tentang tanggungjawab kita sebagai ibu dan bapa. Dulu pernah aku berbual ataupun terdengar (tidak ingat yang mana satu) kata kata rakan sekerja (a Chinese lady) tentang menghantar anak ke pusat tuisyen. Katanya, dia hanya menghantar anak belajar untuk mata pelajaran yang dia sendiri tidak tahu/tidak cekap untuk ajar (seperti Bahasa Melayu), kerana baginya mengapa perlu hantar belajar untuk matapelajaran yang dia sendiri boleh ajarkan di rumah, seperti Matematik, English, dan sebagainya? Tidakkah ianya membazir? 

It occurs to me, that we usually send our children to extra classes outside, because we don’t have time for that, eventhough we can actually teach them ourselves. As compensation, kita sanggup berhabis duit untuk hantar ke kelas yang terbaik, demi memastikan anak kita tidak ketinggalan dalam pelajaran. Ironi sungguh, kita berhabis duit untuk membayar orang lain untuk mengajar anak kita kerana kita kekurangan masa, dan kita kekurangan masa kerana bekerja mencari duit untuk membayar orang lain untuk mengajar anak kita. Can’t you see the cycle? Isn’t it funny? 

Sebenarnya sebulan dua kebelakangan ini aku sudah mula mencari tempat yang sesuai untuk menghantar Ammar Yusuf tahun depan, dan sekolah yang berkonsepkan Islamic Montessori memang sangat menarik perhatian aku. Tambahan pula apabila membaca review ibu bapa lain yang menghantar anak ke situ yang anak akan pandai membaca doa doa harian, belajar bacaan bacaan dalam solat, perkara yang merupakan RUTIN HARIAN KITA SETIAP HARI. Suddenly it hits me, semua itu adalah perkara yang sebenarnya kita boleh ajarkan sendiri di rumah. Apa sebenarnya masalah kita ni? Aku masih ingat dulu Mama dan Baba yang ajar aku mengaji, Mama dan Baba yang ajar doa makan, doa masuk tandas, doa tidur, doa masuk kenderaan, bacaan bacaan dalam solat; bukan hanya aku malah semua adik beradik aku juga. Kenapa aku tidak boleh buat perkara yang sama? Bukankah besar pahalanya untuk ibu dan bapa yang mengajar sendiri perkara itu? 

Pernah tak kita terfikir, selain kekangan masa, apa yang membuatkan kita tidak boleh mengajar sendiri anak kita asas asas agama? Sebab kita tidak yakin dengan diri sendiri, betul tak? Kita takut kita ajarkan benda yang tidak tepat, mungkin kita sendiri tidak tahu mengaji, mungkin kita tidak yakin bacaan solat kita itu betul. MashaAllah. Macam mana kita mahu anak kita jadi manusia yang baik, jika kita sendiri tidak peduli untuk memperbetulkan diri kita terlebih dahulu. Sepanjang aku membesar, banyak benda keagamaan yang aku boleh tanya Mama Baba dan dijawab dengan tepat tanpa ragu, tapi yakin ke yang aku boleh jawab sebaik itu jika ditanya anak anak suatu hari nanti? 

Kita mahu anak yang bijak, berjaya dalam pelajaran dan membanggakan kita sebagai ibu bapa, but at the end of the day, none of that matters, kalau anak kita tiada pegangan agama. Pentingnya asas agama semenjak kecil ni ya Allah. Jomlah kita perbaiki diri, belajar balik, betulkan balik apa yang kita ragukan dalam solat kita; pernah tak kita terfikir yang selama 29 tahun kita hidup ini, berapa banyak solat kita diterima, dan mungkin tidak diterima langsung? Aku selalu terfikir benda ini. Seramnya. 

Jadi, azam baru aku, aku nak cuba gunakan sedikit masa yang aku ada di rumah untuk mengajar anak anak aku, sebab aku rasa dengan mengajar orang lain, kita sendiri turut sama belajar sebenarnya. Perkara perkara asas, rasanya tidaklah terlalu susah. Doa doa harian, bacaan bacaan dalam solat, mengaji/membaca al-Quran (kalau boleh dengan tajwid yang betul)… boleh tak rasanya? Tak apa, kita cubalah perlahan lahan. Mengajar anak kecil yang otaknya menyerap seperti sponge, rasanya lebih mudah daripada melentur buluh. Kan? InshaAllah.

Monday, October 20, 2014

Bucket List #26: Donate Blood

HAHAHAH lagi berapa bulan nak masuk 30 tahun baru teringat banyak gila benda dalam Bucket List yang belum fulfill lagi. I'm such a hot hot chicken shit, always do things halfway *sigh*.

Jadi bila dengar office ada buat Kempen Derma Darah, tiba tiba rasa terbuka hati nak cuba. Maybe it's a sign. Maybe it's about time. Sepatutnya... tak perlu takut derma darah ni, macam one of my reader cakap, I've gave birth! Dah pernah bersalin, dah rasa sakit yang paling sakit di dunia! Apalah sangat derma darah ni kan.. Sepatutnya macam itulah. 

But the thing about blood donation ni.... aku tak berani bukanlah sebab takut akan kesan kesan sampingannya; ada orang cakap nanti pengsan, ada orang cakap nanti gemuk sebab blood donating ni menaikkan selera makan, ada orang cakap nanti rambut tak sihat sebab badan tak cukup darah, tapi.... aku takut jarummmmm! Sakit bersalin tu memang dah takde pilihan, derma darah ni kita ada pilihan nak buat atau tidak T__T 

Anywayyyyss.

Aku pergi juga. Ini kali kedua office aku anjurkan benda ni. Bagus office aku ni, organize blood donation lah, marathon lah, ESOS lah, kalau boleh bagi bonus tiap tiap tahun lagilah bagus. Kuikui.

Ingatkan pergi, bagi darah, dan masuk office terus, dalam fikiran aku 15 minit top boleh siap kot. Sebab aku kan busy, kerja punyalah berlambak. Sekali, punyalah banyak prosesnya!

First, isi form. Dalam tu kena letak semua details kita mostly concerning our health. Pernah pergi negara yang berwabak dalam masa setahun ni ke tak, pernah tercucuk jarum dalam sehari dua ini ke tidak, ada ambil ubat ubatan ke tak, pernah berhubungan sex lebih dari seorang ke tak, pernah melanggan pelacur/pasangan pernah melanggan pelacur ke tak... scarynya soalan. Masa jawab soalan tu dalam hati aku fikir kalaulah memang ada golongan di atas ni tipu ke, boleh ke dia trace eh? Of course la kena ada cara yang boleh detect darah kita bersih atau tidak kan? Well maybe there is.

Step 2, check kumpulan darah.



Ni aku seram. Aku memang seram bila kena tebuk 'tapp' kat jari tu berbanding cucuk urat. Sebab jari kan receptor dia lebih kuat, berdebarlah masa ni. Aku darah jenis apa? Dah nama pun pelajar cemerlang, mestilah darah jenis A! Kehkeh. Masa ini juga ada 2-3 lagi ujian lain dilakukan, mungkin untuk tengok kebersihan darah kita. Photo credit to my colleague, sabar jelah dia ikut aku nak suruh ambil gambar punya pasal HAHA.

Step 3, check blood pressure, dan sesi kaunseling. Dengar macam kelakar je nak derma darah pun kena jalani kaunseling. Rupa rupanya masa sesi kaunseling inilah dia akan minta terus terang kalau kita ada penyakit, atau pasangan kita pernah jalani seks rambang--perkara perkara yang disenaraikan dalam borang yang diisi pada awal awal tadi. Masa ini juga akan dijelaskan kesannya kalau kita dermakan darah yang tidak bersih.

Step 4, buat buku merah. Juga kita akan tahu berapa banyak darah akan dikeluarkan dari badan kita. Aku punya 350ml, dalam fikiran aku membayangkan oh jumlah itu lebih dari separuh botol air mineral saiz kecil. Okaylah tu.



Kemudian, tunggulah giliran. Borak borak dengan ada sorang mamat dari department lain ni, dia cakap kalau kita pernah menderma darah, in future bila kita memerlukan darah, kita akan diberi keutamaan berbanding mereka yang tidak pernah menderma. Hohh? Betul ke macam tu?

Dannn tibalah giliran.

Mula mula dia bius dulu pada urat lengan. Ni aku tak tipu, memang sakit. Or mungkin toleransi aku pada kesakitan agak rendah berbanding kamu semua. Kemudian, dia cucuk jarum untuk alirkan darah, besarrr jarum tu! Jarum paling besar aku pernah kena hahah. Tapi langsung tak sakit, sebab dah bius dulu kan. Dan aku disuruh pegang benda something di tangan dan pam untuk alirkan darah keluar. Kalau pening ke apa, kena cepat cepat bagitahu.


Dalam 25 minit kot baru penuh bag 350ml tu. Okaylah juga. Selesai bagi darah tu, dapat goodie bag yang dipenuhi air dan makanan manis, juga ubat tambah darah. Alhamdulillah tak adalah rasa pening, mual dan sebagainya. Cuma bila dah kat rumah baru ada rasa pening sikit kalau berdiri mendadak daripada posisi duduk. Which is normal, I  supposed.

Overall, it was a great experience. Bila dah cuba sekali, rasa macam nak buat selalu pula. Tapi kita hanya boleh menderma darah selang 6 bulan kan? Macam tak percaya dah pernah buat. Apalah yang aku takutkan sangat selama ini, I should have started earlier...

Anyway, Bucket List No.26, CHECKED! =)


Thursday, October 9, 2014

PTPTN Lagi??

Kecoh sekejap di Twitter tentang ini hari ini.


Aku tak faham, memang betul betul tak faham dengan orang yang boleh hidup selesa dalam keadaan hutang tidak dilangsaikan. Yang boleh bergembira bersuka ria dalam keadaan masih ada hutang yang mampu dibayar, tapi diabaikan. 

Kenapalah kamu tidak berpijak di bumi yang nyata. Dulu, aku juga sakit hati, sakit hati dengan PTPTN yang dirasakan seperti Along Berlesen, terasa ridiculous charges yang dikenakan setiap bulan, tapi lebih sakit hati pada diri sendiri yang terpaksa bergantung pada PTPTN untuk menghabiskan pelajaran. Tapi, sakit hati macam mana pun, aku masih tetap bayar mengikut jadual setiap bulan. 

Memang merepeklah kalau tak bayar sebenarnya, sebab jumlah hutang kita bukannya kekal seperti itu apatah lagi berkurangan, malah ianya akan bertambah setiap bulan selagi kita tak bayar ataupun bayar dengan jumlah kurang daripada apa yang telah ditetapkan dalam jadual, kerana kadar faedah (they called in ‘Kos Pentadbiran’ whatevs it looks like an ‘interest’ to me) yang dikenakan tidak akan berkurangan selagi kita tidak mulakan pembayaran mengikut jadual. 

Contohnya seperti ini (FYI, aku tidak buat benda ‘ujrah’ tu. I have my own reason). 


Ini adalah penyata aku pada tahun 2011. Bahagian Kredit dan Baki aku dah tutup, tak payahlah tahu aku bayar berapa dan baki tinggal berapa, tapi kalau gigih nak kira juga suka hati kaulah. 

Okay tengok bermula Januari bulan 1 sehingga bulan 8, walaupun aku sudah bayar sedikit sedikit mengikut kemampuan, the interest is still the same, RM37.50. Ketika itu aku sangka asal bayar je sudah boleh, rupanya tidak, kita kena bayar mengikut jadual yang ditetapkan dari awal. Dari kita habis belajar. 

Contohnya sepanjang 2010 kamu TIDAK PERNAH BAYAR LANGSUNG sedangkan kamu sepatutnya bayar RM100 setiap bulan bermula Januari 2010, jadi kamu tidak boleh bayar mengikut jadual bermula 2011, kamu harus selesaikan hutang untuk tahun 2010 secara lump sum terlebih dahulu kemudian barulah boleh bayar mengikut jadual pada tahun 2011. 

Tak faham? Begini, jika kamu membuat keputusan untuk mula membayar PTPTN pada Januari 2011 dan kadar ansuran untuk Januari 2011 adalah RM120, sedangkan kamu tidak pernah langsung bayar sepanjang 12 bulan tahun 2010 yang mana ansuran setiap bulan adalah RM100 (Januari – Disember 2010), maka pada bulan Januari 2011 kamu haruslah membayar RM100 x 12 = RM1,200.00 + 12 bulan interest sepanjang 2010 + ansuran untuk bulan Januari 2011. Bulan Februari barulah boleh bayar RM120 mengikut jadual dan begitulah seterusnya. 

Kalau kita tidak buat seperti ini dan kita tetap bayar kurang daripada yang sepatutnya, kadar faedah tu tetap tidak akan berkurangan. Seperti gambar di atas, hanya selepas bulan 9 barulah kadar faedah itu mula berkurangan, sebab aku dah selesaikan semua hutang sekaligus untuk bulan/tahun tahun sebelumnya. 


Dan ini adalah penyata terkini, tahun 2014. Lihat sahaja kos pentadbiran, daripada RM37.50 (diploma) dan RM40.42 (ijazah) pada tahun 2011, sekarang hanya tinggal RM24.17 (diploma) dan RM33.27 (ijazah). Kiralah berapa banyak yang kita sudah bazirkan jika sampai sekarang pun kita masih tidak melangsaikan hutang pada tahun tahun sebelum ini? 

Aku sudah tidak marah lagi pada PTPTN. Aku sudah boleh menerima yang aku terpaksa bergantung pada PTPTN lantaran kemampuan keluarga dan kemalasan aku untuk belajar dengan lebih tekun untuk melayakkan diri dibiayai biasiswa JPA. I’ve get over it already. Aku sudah buat perkiraan sendiri, inshaAllah tahun depan dah boleh buat full settlement menggunakan Akaun 2 EPF, patut awal lagi boleh buat tapi terpaksa tunggu sebab Akaun 2 dah dikosongkan 2 tahun lepas untuk downpayment rumah yang aku sewakan di Shah Alam tu, so kena tunggu tahun depan baru cukup. Legalah sedikit harap harapnya. Boleh fokus menyimpan untuk rumah baru pula nanti.

Kita tak mahu bayar, kita nak tipu siapa sebenarnya? Diri sendiri juga. Sampai bila nak hidup dalam penafian dan berangan angan PTPTN akan terhapus dan terkubur terus? Sampai bila mahu melaung laung PTPTN itu penipu, cekik darah dan sebagainya? Laungkanlah setiap hari pun, tapi pembayaran dilupa jangan. 

Kita takkan menjadi miskin dengan membayar hutang, adik adikku. Malah rezeki kita akan lebih diberkati, amalan kita akan lebih diterima, kewangan kita lebih tersusun, hidup kita lebih tenang. Itulah yang aku rasakan selama ini, aku rasa gaji aku tidaklah besar mana tapi Alhamdulillah, apa yang aku miliki sekarang memang lebih dari cukup, masih mampu menghulur pada orang tua, masih mampu membantu Suami dan berbelanja untuk diri sendiri. 

So mulakan cepat. Setiap kali dapat gaji terus bayar setiap hutang yang perlu, semuanya boleh dilakukan di hujung jari je sekarang. Lepas selesai semua, baru kita atur perbelanjaan untuk bulan itu. Bayar sajalah, sambil berdoa satu hari nanti PTPTN akan dihapuskan terus dan kerajaan akan menanggung pembelajaran semua anak anak kita secara percuma. HAHAH. In your dream :p