Friday, September 26, 2014

Jangan Pandang Belakang

Sepanjang lebih 29 tahun hidup ini, ada terlalu banyak perkara yang aku sesalkan. Perkara yang aku rasa macam ya Allah what have I done, perkara yang aku mempertikaikan kewajaran diri,  what was I thinking?? Perkara yang apabila aku sedang memandu seorang diri tiba tiba perkara itu terlintas di fikiran, terus terasa berderau darah, hangat seluruh badan, terlalu ingin aku kembali ke saat itu dan perbaiki keadaan. 

Menyesalnya aku berkata itu. 
Menyesalnya aku berbuat itu. 
Menyesalnya aku membiarkan diri diperlakukan seperti itu. 
Kalaulah aku lebih kuat.. 
Kalaulah aku lebih bijak.. 
Kalaulah aku lebih tenang.. 
Kalaulah aku lebih itu.. ini… 

Pernah tak kamu berada di dalam situasi itu? 

Tentang hubungan sesama manusia (suami isteri, anak, kenalan, keluarga). 
Tentang pekerjaan. 
Tentang apa sahajalah. 

Bila terjadi perkara yang tidak diingini, perkara yang mendukacitakan, perkara yang meranapkan semangat dan emosi, jelas sekali orang pertama yang aku akan salahkan adalah diri sendiri. Sudahlah keyakinan diri memang sangat kurang, bila terlalu kerap menyalahkan diri, lagilah merudum keyakinan diri. 

Tapi itu dulu. Dulu ya, sekarang tidak lagi. Bukanlah berubah sepenuhnya, tapi sedikit demi sedikit, I learn to not being too hard on myself. Terutamanya, untuk perkara yang sudah pun terjadi. Benda dah jadi, benda dah lepas, tidak ada apa pun yang kita boleh ubah lagi. Tak perlulah nak bercakap tentang memaafkan orang lain, kita mulalah dengan memaafkan diri sendiri terlebih dahulu. Setiap orang memang tidak lari dari melakukan kesilapan, kita memang tidak sempurna, terimalah hakikat itu, bertaubatlah dan jangan pandang belakang lagi. 


Kalau dengan diri sendiri pun terlalu berat untuk kita maafkan, bagaimana mungkin kita boleh memaafkan orang lain apatah lagi untuk mengharapkan orang lain memaafkan kita? 
Kalau kita yang sangat mengenali diri sendiri pun tidak mampu menyayangi diri sendiri, bagaimana mungkin kita boleh ikhlas menyayangi orang lain dan mengharapkan orang lain untuk menyayangi kita? 

Itulah yang aku sedang (sangat sangat) berusaha untuk tanamkan dalam diri. Sudah sudahlah tu. Yang lepas, biarlah lepas. Setiap yang berlaku dalam hidup kita, ada hikmahnya. Setiap manusia yang dipertemukan dalam hidup kita, memang telah ditakdirkan sedemikian untuk mengajar kita sesuatu. Baik mereka yang menyayangi, mahupun mereka yang memusuhi kita, setiap daripada mereka memang telah tertulis akan hadir dalam hidup kita dan suka atau tidak, mereka sedikit sebanyak telah membentuk siapa diri kita sekarang. 

Kalau kita tidak pernah dikhianati, mungkin kita tidak akan belajar untuk berhati hati. 
Kalau kita tidak pernah dimarahi dijerkah jerkah pihak atasan di tempat kerja, mungkin jiwa kita tidak akan sekental sekarang.
Kalau kita tidak pernah dilukai, mungkin kita tidak akan sedar dan mula menghargai mereka yang benar benar menyayangi kita. 

“Everyday is a new day, and you'll never be able to find happiness if you don’t move on" (Carrie Underwood)

We are not perfect, we make mistake, almost all the time. Now let’s make amend if possible, repent, and move on.

Tuesday, September 23, 2014

Adab Bertandang

Bercakap tentang bertandang ke rumah orang, sebagai orang yang ingin bertandang selalunya ada dua pilihan yang kita perlu lakukan. 

1) Memaklumkan pada tuan rumah terlebih dahulu supaya tuan rumah lebih bersedia 
2) Tidak memaklumkan tuan rumah dengan niat tidak menyusahkan tuan rumah untuk membuat apa apa persedian. 

Aku prefer jenis yang pertama, sebagai tetamu dan juga sebagai tuan rumah. I’m not a big fan of unannounced visit. I actually hate a surprise visit. Sometimes we thought that we are doing them a favor by not informing them earlier so that they wouldn’t have to trouble themselves to prepare anything, but actually we are making them so uncomfortable by doing so. 

Boleh jadi rumah mereka dalam keadaan tidak terurus, terutama rumah yang ramai anak kecil. 
Boleh jadi emosi/kesihatan tuan rumah dalam keadaan yang tidak mengizinkan untuk melayan tetamu. Anak sakit, meragam sepanjang malam, tuan rumah keletihan.
Boleh jadi tuan rumah tidak mempunyai apa apa yang sesuai untuk dihidangkan kepada tetamunya. 
Boleh jadi tuan rumah sedang berpakaian yang tidak sempurna. Bayangkan sedang kita pakai sleeveless and short tiba tiba tetamu sudah tercegat di depan pintu kelam kabutlah nak tukar baju tukar seluar cari tudung alamak kebetulan tudung semua di dalam mesin basuh pula hah takkan mahu sambut tetamu dengan tuala di kepala? 10 minit tetamu dibiarkan tercegat di luar, tetamu tidak selesa, tuan rumah juga rasa tidak bagus. 

Memang benar tetamu selalunya akan berkata, 

“Tidak mengapa. Biasalah rumah bersepah, rumah kami juga begini” 
“Demam ke? Tidak mengapa. Berehatlah di dalam bilik, kami saja mahu singgah” 
“Tidak mengapa, tak perlu susah susah hidangkan apa apa, kami baru sahaja makan tadi” 
“Tidak mengapa, bersiaplah, kami tunggu” 

Mungkin tetamu benar benar maksudkan kata kata itu, mungkin juga tetamu hanya cuba menyenangkan hati tuan rumah. Sebagai tuan rumah, apa yang dia rasa mungkin jauh daripada “Tidak mengapa”. Rasa bersalah, segan, malu, janggal… Haih kenapalah tidak beritahu awal awal. Just put ourselves in their shoes, kita juga akan berperasaan begitu. Sebagai tuan rumah memang kita selagi boleh mahu dilihat dalam keadaan yang elok, mahu melayan tetamu sebaik mungkin, ingin tetamu dihidangkan makanan yang sewajarnya. Ini apa yang aku rasalah. Lainlah kalau bertandang ke rumah ibu bapa. Atau rumah yang sudah terlalu kerap kita kunjungi, seperti jiran tetangga contohnya. 

Ini sekadar pandangan aku secara general sahaja. Adab bertandang yang aku rasa perlu untuk kita semua tahu. Maklumkanlah sebelum datang, paling lewat dalam 1 jam sebelumnya. Hormati privacy tuan rumah, berikan ruang untuk tuan rumah bersedia biarpun ala kadar. Berilah peluang untuk tuan rumah menjadi tuan rumah yang baik, supaya kita sebagai tetamu juga berasa lebih selesa dan tidaklah berasa janggal. Betul tak? :)

Sunday, September 21, 2014

Tukar Watak

Ammar Yusuf suka bagi bagi watak pada semua orang di sekelilingnya. Paling selalu adalah watak dalam drama pendek Upin Ipin. Semuaaaaaa orang dapat satu watak, tiada yang terlepas. 

Ammar Yusuf – Upin 
Adam Muaz – Ipin (dia akan perkenalkan diri like, “Hai! Saya Upin, ini adik saya Ipin!) 
Mummy – Kak Ros 
Daddy – Abang Saleh @ Sally HAHAHAHAHAHAH 
Ibu (pengasuh) – Opah 
Abah (suami pengasuh) – Atok 
Abang Asyraf (anak sulung pengasuh) – Ehsan 
Abang Irfan (anak bongsu pengasuh) – Fizi 
Aqeel (anak buah pengasuh) – Mael 
Alisya (anak buah pengasuh) – Mei Mei 

Kadang kadang Ammar Yusuf declare dia Jagjit sambil berpantun, kadang kadang dia juga Mael 2 singgit. Orang orang di sekelilingnya pun layankan saja tanpa membantah. Seronok betul dia berlakon, kadang kadang bila dia becok sangat aku saja cakap “Ni Kak Ros ke Upin ni, asyik cakap saja dari tadi”. Dia jawab “Ni Upinnnn! Kak Ros kan girl! Ni boy!” sambil tunjuk diri dia. Kalau boy mana boleh becok macam tu -___-" 

Pernah satu kali tu, tiba tiba dia datang dekat aku dan cakap “Mummy, Mummy jadi Opah la ye?” 

“Hah, kenapa? Mummy dah tua ke?” sajelah aku pura pura sedih. 

“Sebab, sebab. Ibulah jadi Kak Ros pulak. Semalam kan Mummy dah jadi Kak Ros? Hari ini Ibu pulak jadi Kak Ros la. Kesian Ibu” 

HAHAHA macamlah Ibu dia kisah sangat nak jadi Kak Ros :p 

Selain Upin Ipin ada juga dia berlakon jadi orang lain, paling selalu jadi Adik la. 

“Mummy, ni Adik tau. Yang itu Abang Yusuf” 

“Oh, kalau jadi Adik, kenalah nenen,” dia terdiam kejap. Terus tukar. “Eh taklah, ni Abang, tu yang Adik” =))) 

This cheeky boy, sabar jelah aku. 

Malam tadi, masa tengah paksa ajar dia baca buku Peter & Jane, tiba tiba dia cakap, “Ni Mummy la (tepuk dada sendiri), yang ini Abang (tunjuk aku)” 

“Hah, Mummy jadi Abang ke?” 

“Aah hehehe..” ketawa ketawa dia. 

Apa lagi, teruslah aku tunjuk pada dia macam mana rupa sebenar perangai dia bila mengada ngada. 

“Mummy, Mummyyyyy (suara keras keras) boleh tak Abang nak pergi playground?” aku tiru exactly apa yang dia selalu buat. 

“Esoklah kita pergi playground okay?” tersenyum senyum dia berlakon jadi Mummy. 

“Taknakkkkkk taknakkk Abang nak pergi playground sekarangggggggg!!” aku hentak hentak kaki pula. 

“Esoklah pergi. Ini kan dah malam….” HAHAHA pandai pula cakap. Bila kena pada dia tak mahu pula fikir begitu. 

“Boleh tak Abang nak baring kat kaki Mummy?” aku tanya.

“Boleh! Baringlah kat kaki Mummy ni,” ketawa ketawa dia sambil hulur peha kecil dia. 

Lalu aku pun baring sambal hisap jari; seperti yang biasa dia lakukan. Dia cuba tarik jari aku, macam mana yang aku selalu buat bila dia cuba nak hisap jari. 

“Abang nak hisap jari laaaaaa!!!” aku memberontak. Terus dia cakap, 

“Janganlah hisap jari, Nanti gigi rosak. Kalau Abang sakit, masuk hospital, macam mana?” 

HAH TAHU PUN! CAKAP JE PANDAI!