Monday, June 22, 2015

Solat dan Puasa

Hujung minggu baru baru ini kami menghabiskan masa di rumah ibu bapa; Sabtu di rumah ibu bapa aku dan Ahad di rumah ibu bapa H. Kelebihan berkahwin dengan orang dekat. It feels so nice, family bonding is so important to me. Aku sangat berharap anak anak aku membesar rapat dengan keluarga kedua dua belah pihak.

Well anyway, Sabtu itu, sampai sampai sahaja di rumah Mama Baba, selepas bersalaman, Baba secara berseloroh bertanya pada Ammar Yusuf.

"Ammar puasa tak ni?"

Ammar Yusuf hanya tersipu sipu. Masih segan segan dengan Grandpa dia.

Sambil tersenyum, Baba berkata,

"Semalam Baba dengar ceramah kat masjid... Ustaz tu kata, orang sekarang ni ramai yang bersungguh sungguh ajar anak puasa. Kecil kecil dah dipaksa puasa... Tapi tak ramai yang tekankan pasal solat. Padahal solat yang lebih perlu ditekankan. Solat yang lebih perlu dipaksa..."

Diam seketika,

"Sebab itu ada orang yang sampai dah tua tua pun, bila masuk bulan Ramadhan, puasa memang tak tinggal. Cukup sebulan. Tapi... tak solat...."

Kami semua mengangguk-anggukkan kepala perlahan.
.
.
.

"Sesungguhnya yang pertama kali dihisab pada hari kiamat dari amalan manusia adalah solatnya, jika amalan solatnya baik maka dia akan bahagia dan beruntung, Jika amalan solatnya buruk maka dia termasuk orang-orang yang rugi. Jika terdapat kekurangan sedikit pada amalan solat fardhunya, maka Allah Azza Wajalla Berfirman:

'Lihatlah (wahai para malaikat) apakah hambaku mengerjakan solat sunat untuk menyempurnakan solat fardhunya?

Kemudian jika hambaku menyempurnakan solat sunat, maka solat sunat itu untuk menyempurnakan solat fardu yang kurang, kemudian seluruh amalannya diperlakukan seperti itu."

(Sahih Tirmidzi, Ibnu Majah no. 193, 1425, 1426)

Jadi kalau ada kawan yang berpuasa tapi tak bersolat, janganlah pula kita suruh dia berbuka puasa dengan beranggapan puasanya hanya sia-sia, tapi ajaklah dia bersolat. Kita perbaiki diri sama sama jom!

Wednesday, June 17, 2015

Salam Ramadhan


My ex-colleagues. Of course =))

Selamat menyambut Ramadhan Al-Mubarak. Mohon dimaafkan atas segala salah dan silap, baik dari segi perbuatan, percakapan mahupun penulisan. Semoga Ramadhan kali ini membuatkan kita menjadi manusia yang lebih baik dari sebelumnya.

Aku rasa tak salah untuk cuba mengubah diri menjadi baik bermula Ramadhan ini, despite of kemungkinan dipandang sebagai Muslim seasonal. Yang tak bertudung, cuba menyarungkan tudung. Yang bertudung tapi hanya membalut aurat, cuba menutup aurat dengan lebih sempurna. Yang gemar memperkatakan tentang orang, mungkin boleh mulakan azam untuk menghentikannya. Tak apa, it is still a good start. Siapa tahu permulaan yang mungkin atas niat suka suka itu mendatangkan kebahagiaan lalu diberi hidayah dan kita kekal menjadi manusia yang lebih baik hingga ke akhir hayat. 

InshaAllah.

Wednesday, June 10, 2015

Raksasa Turtle

Living with the boys, memang tidak dapat tidak kita akan jadi lebih lasak daripada biasa. Iyalah, budak lelaki, mainnya kasar. Aku dulu pernahlah cuba join them main Ultraman (yang mana aku kena jadi raksasa of course lah kan -____-), habis sakit sakit badan aku! Sudahlah kita diserang, dalam masa yang sama kita juga perlu jaga pergerakan mereka supaya tak terhempas kepala, tak tersadung kaki. Apakah semua ni? Mana boleh raksasa yang kena jaga Ultraman!

After a while, I surrender. Aku memang tidak lagi turut serta dalam permainan ini. Permainan lain Mummy okay, but not lawan lawan. Sakit tau badan ni, diorang tumbuk bukan main main, sepenuh hati sampai getar getar pipi menghayati watak. I just let my husband handle them, kalau balik rumah Mama atau pergi rumah Aunty Hana, aku memang cepat cepat jadikan pakcik pakcik ataupun sepupu sepupu mereka sebagai raksasa, supaya aku tidak lagi menjadi mangsa.

Until last week. When they 'invented' a new monster, Raksasa Turtle. 

Segalanya bermula pada suatu malam aku sedang baring meniarap di atas tilam sambil menonton TV. Oh kami sekarang tidur secara bergelimpangan di ruang tamu. Seronok begitu. Ambil dua single mattresses, letak depan TV. Tapi tak adalah mengadap TV sampai tertidur, tepat 10 malam (or paling lewat 10.30), kami sudah offkan TV. Okay anyway. Sedang aku baring meniarap, tiba tiba Ammar Yusuf susun bantal satu persatu di atas belakang badan aku sambil ketawa ketawa.

"Mummy macam turtle. Adik! Tengok Mummy macam turtle," seronok nampaknya. Dan tiba tiba dia berteriak seolah olah baru dapat idea. 

"Haa! Mummy jadilah Raksasa Turtle. Adik jom lawan Raksasa Turtle!" aku pun bangunlah cuba berlawan dengan Ultraman dua orang itu tapi dihalang Ammar Yusuf.

"Jangan bangun, Raksasa Turtle kena duduk diam diam je!"

Wow. This is nice. Hanya perlu baring meniarap depan TV, siapa tak mahu tugasan ini kahkah! Kadang kadang sampai aku tertidur dalam keadaan itu. Ada dalam 3-4 hari jugalah aku memegang watak Raksasa Turtle ni.

Suatu hari tu, sedang seronok bermain, kedengaran suara Adam Muaz menangis dalam bilik.

"B tengok jap Adam Muaz nak apa tu," kata H.

"Daddy pergi la. B tak boleh bergerak ni," balas aku.

"Kenapa pulak??"

"B kan Raksasa Turtle," I said, matter-of-factly HAHAHA. H bangun anyway to attend to Adam Muaz. God I love my husband :')

Being Raksasa Turtle is the best job ever. How I wished they've invented this long time ago :p