expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

Wednesday, February 18, 2015

Tentang Rumah Sewaku

Hampir 3 tahun menyewakan rumah di Shah Alam tu, bermacam macam karakter penyewa sudah aku jumpa. Sebenarnya penyewa aku mostly baik baik je, tak adalah bermasalah sangat. Tapi mana yang bermasalah tu, entah kenapa memang awal awal lagi aku dah ada instinct yang dia akan jadi penyewa yang bermasalah.

You know, memilih penyewa ni macam kau buat tapisan untuk cari pekerja juga. Once you advertise cari penyewa tu, in 1-2 days usually memang akan ada orang call/WhatsApp tanya availability. Dari situ aku macam boleh agak karakter dia macam mana. And mostly aku memang tak salah. 

Antara jenis yang end up bermasalah;

Jenis yang SMS/WhatsApp terus terus "Bilik ada lagi tak?" takde salam takde apa pun.
Jenis yang bila kita dah cakap fully furnished dia minta tambah ASTRO, wi-fi, etc.
Jenis yang awal awal dah tanya penyewa sedia ada tu orang mana, pakai tudung ke tak (terus aku syak mesti dia jenis bawa lelaki balik so nak tengok penyewa sedia ada sporting ke tak).
Dan sebagainya.

Actually harga bilik tu aku okay je untuk negotiate, contohnya bilik kecil sekali aku letak RM300 untuk 2 orang, ada budak call kata dia nak duduk seorang tapi kata dia mampu RM200 saja, so aku kata RM220 last price and she agrees, win-win situation. Tapi bila aku dah insist aku sewa ikut per bilik dia insist nak bayar per kepala tu, haih kau tuan rumah ke aku tuan rumah sekarang? Ada yang aku dah advertise sebilik RM450 dan boleh memuatkan 3 orang, dia kata nak masuk 2 orang dan bayar RM300 je, "Lagi seorang akak carilah orang lain kami okay je." The thing is, memanglah bagi awak tak ada masalah, tapi susah okay nak cari penyewa SEORANG yang sanggup duduk sebilik dengan 2 orang asing, most of penyewa ni memang nak sebilik dengan orang yang dikenali je. Aku dah masak sangat dah dengan dunia sewa menyewa ni, I was a student myself yang menyewa juga dulu.

Bayar lambat, aku okay je, dengan syarat kau kena bagitahu aku awal awal bukan bagitahu HANYA BILA AKU DAH MINTA. Sebab every month aku dah dulukan duit gaji aku untuk bayar pada bank, so budak kalau bayar lambat pun inshaAllah kewangan aku untuk bulan itu masih boleh survive, biasalah student kan. Ada yang depends pada gaji parents, ada yang depends JPA/PTPTN, ada yang buat kerja part time dan hanya boleh bayar once gaji dia masuk. Bayar lambat is okay, asalkan bayar pada bulan yang sama. But please let me know. Ni aku senyap, kau pun senyap amboi ingat aku lupa?

Tapi bukan semua jenis bayar lambat, kalau ikut Tenancy Agreement kena bayar before 3rd of everymonth, sekadar lambat sehari dua tu biasa je. Tapi ada kes yang ada masalah kewangan (ayah sakit, emak baru bersalin, parents duduk Kelantan rumah banjir, etc), dia bagitau siap siap akan bayar lambat sikit, aku inshaAllah bolehlah terima. Siapa yang tak pernah ada masalah kewangan kan? I just want to make things easier for everybody, selagi benda tu tak menyusahkan aku, inshaAllah aku okay je.

I have my own system to keep track on this. Guna Excel sheet je pun.


Sebab budak budak ni students, habis belajar memang akan keluar biasanya. Paling lama sewa pun 2 tahun, paling sekejap 6 bulan. So penyewa ni come and go, dan setiap kali keluar kena pulangkan deposit masing masing. Kalau tak manage betul betul memang boleh lost track mana yang dah return duit, mana yang baru masuk duit, etc. Nampak tak ada column Next of Kin? Berani kau nak bawa lelaki balik rumah, kantoi kalu, aku call terus parents kau heh. Tak adalah, benda tu penting, kalau penyewa lari tanpa dikesan, aku call je parents dia. Tapi tak pernah terjadi pun, so far.

Ada juga family yang nak sewakan rumah tu, which I preferred more. Senang nak handle family ni berbanding students, and usually family akan stay lama sikit takdelah bertukar tukar orang. Tapi rumah tu dah set up macam hostel, setiap bilik ada katil, wardrobe dan meja/kerusi study. Kalau family nak duduk, kena buat major changes la untuk semua perabot situ. Susah pula. Tapi itu masih juga dalam perancangan, inshaAllah bila ada masa I will look into that matter seriously.

Sekali sekala kalau datang Shah Alam aku akan singgah rumah tu, tengok keadaan. Setakat ini memang dijaga dengan baik, dari padangan mata kasar la. Aku plan nak tukar sofa kat rumah tu, tak berkenan betul aku dengan sofa yang owner lama tu tinggalkan. Sakit mata tengok. Nak buat susun atur baru sikit, kalau ada rezeki letak TV baru ke. InshaAllah.

Kadang kala aku terfikir juga macam nak jual rumah tu, iyalah mengadap macam macam ragam penyewa, kita pula memang dah ada banyak benda lain untuk di-stress-kan, jadi serabutlah juga. Tapi sayang, sebab rumah itu memang hot cake, rumah yang tak pernah putus penyewa sebab kedudukannya yang strategik. Sangat dekat dengan UITM/Uniten, easy access for public transport, dekat dengan supermarket, etc. Sangat bagus untuk investment la, for future. Tengoklah macam mana, kalau harga dah best, most probably aku jual je. And rolling duit tu untuk beli rumah lain. Hmm besar cita cita. Tapi okay juga plan tu kan? :)


No comments:

Post a Comment