expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

Saturday, February 21, 2015

Sabar dan Terima #2

Petang semalam, aku sedang melipat kain baju yang sudahpun menggunung tinggi yang telah membuatkan kami terpaksa menggunakan tangga untuk sampai ke puncaknya (ayat hiperbola Mama setiap kali berleter menyuruh anak gadisnya menyelesaikan kain baju). Sambil tangan lincah bergerak, aku ligat berfikir sistem macam mana yang aku perlu buat supaya H tak ulang baju kerja dalam jarak yang terlalu singkat. Kalau ikut prinsip aku, jarak untuk kita ulang pakai baju yang sama ke tempat kerja mestilah tidak kurang dari 3 minggu. Bila berkahwin, aku cuba praktikkan prinsip yang sama untuk H juga. Kalau ikutkan dia, memang he just couldn't care less! Orang lelaki kan, manalah hirau ulang pakai baju yang sama setiap minggu pun -____-"

What I did previously; every Monday morning aku memang akan keluarkan siap siap 5 helai baju dan letakkan di ironing room, asingkan dengan baju baju lain. But it didn't turn out well apparently, at 1 point I tend to get confuse if this shirt had been worn last week, because, you know men's shirt, they are all look just the same don't you agree??

So I decided to change to 'color system'. And I think it's a brilliant idea ever and immediately informed my husband.

"Abang, untuk baju kerja Abang ni B nak buat sistem color tau, for example minggu ni the whole week Abang pakai purple, next week pakai biru, and so on."

H terdiam sekejap seperti sedang berfikir, "Emm so kalau tema purple seminggu la Abang pakai sama je purple?"

"Ala bukan semua sama, kan ada dark purple, light purple, white shirt with purple stripes.... ikut tema warna macam tu takdelah B confuse lagi biar Abang ulang pakai baju yang dah pakai last week." Bersungguh sungguh aku membentangkan justifikasi.

He leaves it to me finally (as expected :p) sebagai orang yang memang bertugas memilih dan menggosok pakaiannya setiap hari. He couldn't be bothered I think, layankan saja.

Itulah. Layankan saja. Kalau entri sebelum ini tentang bersabar dan menerima kekurangan dan kelemahan masing masing, kali ini adalah mengenai sabar dan terima perbezaan minat/obsesi masing masing pula.

Aku dan H, are two completely different person. Banyak perkara yang aku rasa bukannya apa apa, rupa rupanya adalah 'big deal' bagi dia. Begitulah juga sebaliknya. Cara kami berbeza, four and a half years of marriage, dah banyak betul perbezaan yang kami sudah tolerate, dan aku rasa akan ada banyak lagi perkara baru yang akan kami discover dan belajar untuk bersabar dan terima in many years to come, jika kami dipanjangkan jodoh inshaAllah.

Aku rasa setiap orang adalah unik dan mempunyai obsesi yang berbeza. H adalah seorang yang, I can say teratur. Nak kata OCD pun bukan (tak faham kenapa orang suka declare themselves having an OCD, OCD is severe you know?), but he is indeed a neat-freak. But sometimes I think he is a selective neat-freak. For example, dia memang pantang kalau lantai kotor i.e air tertumpah nasi bersepah toys bertaburan, tapi takde masalah pula sangkut towel sendiri kat kerusi meja makan selepas mandi (which is my kepantangan!). Awal awal dulu selalulah aku berleter, sekarang tak ada dah. Kalau nampak je aku terus ambil dan sangkut di tempat yang sepatutnya.

Speaking of tak boleh lantai kotor, setiap kali air tumpah atau nasi bersepah selepas suap anak anak makan, H akan sembur serai wangi dan lap dengan kain. Which initally I found unnecessary sebab.. yelah guna kain basah je kan boleh je?

The way kami jemur baju di ampaian juga berbeza, aku selalunya aku bermula dengan paling belakang sekali, iaitu sangkut baju pada jaring di serambi belakang rumah tu, diikuti dengan palang penyangkut. H pula akan jemur penuhkan di palang penyangkut dulu, kalau tak muat barulah dia selit selitkan di jaring jaring itu. Yang mana aku rasa susah sebab, yelah kena selak selak kain yang sudah dijemur di atas palang itu barulah boleh sangkut. Kau orang faham tak apa aku cerita ni?

Cara mop lantai; aku dari sebelum kahwin kalau mop lantai, memang akan mop sekali je seluruh rumah guna air sabun, tunggu sampai kering and that's it. Tapi H akan mop lantai seluruh rumah dengan air sabun, tunggu sekejap dan mop sekali lagi guna air bersih sebagai bilas katanya. Aku katalah yang kat sabun tu memang cakap 'No Rinse Is Necessary', tapi yelah, kalau ikut common sense memanglah setiap yang bersabun mestilah kena bilas kan? Dah kahwin baru aku terfikir T__T

Muzik kegemaran kami juga berbeza; H is more to heavy metal macam Slipknot, Iron Maiden dan lain lain lagi yang aku describe as lagu orang gila, manakala aku lebih kepada lagu English yang sentimental and slow, Brian Adams, BSB (tapi bila aku pasang BSB boleh je dia sing along), etc. I listen to the lyrics, he listens to the music. But we both love Coldplay (thank God). Tapi bila dah lama kahwin, aku perasan dah jarang dia dengar lagu orang gila lagi. Mungkin menjadi bapa membuatkan beliau sudah kembali ke pangkal jalan kahkah.

Aku tak suka pakaian lusuh. Baik untuk diri sendiri, H mahupun anak anak. So bila lipat baju, dan nampak ada T-shirt dia yang sudah lusuh aku akan terus letak dalam bahagian 'baju rumah' yang mana ianya hanya dibenarkan dipakai sebagai baju basahan sahaja dan dilarang dipakai keluar lagi. Dan kalau aku kemas wardrobe dan nampak kemeja lama yang dah nak kuning kuning dah warnanya, aku masukkan dalam laci kain lap terus (but of course to his knowledge). Dan biasanya dia akan hesitate dan berleter sayanglah nanti in future akan pakailah, but I know damn well that he wouldn't wear it ever pun, kalau dia nak pun takdenya aku nak biar dia pakai baju lusuh lusuh kekuningan macam tu pergi kerja.

Aku ada tabiat yang akan bilas dahulu cawan/gelas/pinggan/botol susu anak/sudu garpu yang diambil dari rak pinggan mangkuk dengan air panas sebelum menggunakannya. Dulu dulu pernah H tegur, "Abang dah basuh lah tu? Tak bersih ke?", bukan, bukan tidak bersih, tapi aku memang tidak boleh tidak, mesti akan alirkan air panas terlebih dahulu sebelum menggunakan apa apa yang akan dimasukkan ke mulut. Tapi bila makan di luar, boleh pula terima padahal kalau ikutkan lagilah geli berkongsi pinggan mangkuk dengan entah siapa siapa -_____-"

Cara sapu Nutella pada roti pun berlainan HAHA. Lantaran hidup susah ketika kecil, aku cenderung untuk berjimat dalam hal ini. Kalau makan roti dua lapis, aku akan sapukan Nutella pada selapis roti sahaja dan tekapkan pada roti yang kedua. Tapi H suka Nutella disapu pada kedua dua roti, sapu sebelah sahaja? Mana rasa Nutella nya! Hujah beliau.

Dalam banyak perkara, aku bukanlah rajin untuk buat tetapi apabila sudah cukup bagus dia nak buat, aku mesti akan ada pendapat sendiri dan bila pendapat itu tidak dihiraukan tiba tiba rajin pula aku nak betulkan semula. Basuh toilet contohnya, aku ada cara aku sendiri dan entah mengapa aku ada perasaan yang stress kalau toilet tidak dibasuh dengan sempurna. Maka setiap kali H selesai basuh, aku akan pergi jenguk dan jika tidak berpuas hati, aku akan basuh sekali lagi pula. Bukankah lebih baik kalau aku sahaja yang basuh dari awal kan? Haha. Lebih pada mahu mencari sebab untuk berkelahi saja aku ni kan :p

Itulah orang selalu kata, bercinta bertahun tahun pun belum tentu kita boleh faham pasangan kita selagi kita tidak sebumbung dengannya. Masa awal perkahwinan dulu, banyaknya perkara yang tidak serasi yang kalau nak fikirkan memang boleh buat stress lah. Tapi lama kelamaan, aku rasa tak apalah, biarlah dia buat dengan cara dia, sekurang kurangnya dia memang sangat sangat membantu memudahkan kehidupan aku. Apalah yang aku mahu perbesarkan sangat, selagi ianya tidak mendatangkan apa apa kemudaratan, sepatutnya aku okay sahaja. Sebab terdapat banyak golongan lelaki di luar sana yang sepanjang hidup langsung tidak pernah memegang mop lantai pun, yang langsung tak pernah duduk di belakang asingkan baju cerah dan baju gelap, masukkan dalam mesin basuh dan jemur pun.. Hidup dengan lelaki yang berbeza cara mengendalikan kerja rumah adalah lebih baik daripada hidup dengan lelaki yang langsung tidak ada cara mengendalikan kerja rumah.

Being different can be fun in many ways, kita explore banyak perkara baru yang tidak pernah kita alami sebelum ini. But it can be tricky at the same time. Tersilap langkah pasti mengundang perbalahan. Kami masih belajar. Masih belajar. Darah muda masing masing (umur bakal menginjak 30 tahun, muda apanya!), bertolak ansur adalah perkara yang kami masih lagi terkial kial untuk menguasainya. Even kalau sudah 10 tahun berkahwin pun, belum tentu akan discover tabiat pasangan sepenuhnya. Ada saja perangai baru, minat baru, obsesi baru yang kita kena hadapi. Nevertheless, dia memang mengisi banyak ruang lompong dalam diri aku. Gaya hidup berbeza, harap harap matlamat kami menuju ke arah yang sama, inshaAllah.





No comments:

Post a Comment