Tuesday, April 10, 2018

Quality of Life

Sejak lebih setahun bekerja dari rumah, sejak usia kian meningkat, sejak sekian lama aku spend masa hanya dengan orang yang penting di sekeliling aku, pandangan aku terhadap kehidupan sangat sangat berubah. Di hadapan mata kita semakin terbentang luas apa sebenarnya yang penting dalam hidup kita, apa sebenarnya yang patut kita 'benarkan' untuk masuk dalam hati dan fikiran kita, apa sebenarnya yang buat hidup kita lebih bahagia.

Prinsip hidup kami adalah, living life to the fullest, dan ianya bermaksud menikmati hidup kita pada masa kini sebaik mungkin tanpa terlalu risau akan masa depan.

Talk about our future, like we had a clue...

Exactly, we don't have a clue.

My husband and I, we have made a lot of mistakes, hanya kerana terlalu fikir masa depan. Actually, that mistake is not really a mistake as I believed at the end of the day, apa yang kami laburkan itu pastilah ada hasilnya, namun along the way, kami menjadi tidak bahagia. Kami penat, kami stress, kami tidak menikmati kehidupan. Along the way, anak anak juga semakin membesar, maka mereka juga membesar dalam keadaan kami penat, kami stress, dan tidak menikmati kehidupan.

Berbaloi tak? Sungguh, tak berbaloi.

Berhempas pulas korbankan segalanya demi kesenangan pada hari tua is seriously overrated.

Dari dulu aku selalu cakap dengan my husband, "I tak suka prinsip bersusah susah dahulu bersenang senang kemudian. Bukankah lebih baik jika bersederhana sederhana dari dahulu hingga ke kemudian hari?"

Sederhana, cukup makan pakai, dan bercuti melihat tempat orang 2-3 bulan sekali. Kalau tidak bercuti pun, jalan jalan tempat dekat dekat pun sudah cukup menggembirakan anak anak 
Itu lebih baik daripada ikat perut untuk kumpul harta yang hanya boleh dinikmati pada hari tua, entahkan sempat nak merasa entahkan tidak malah berpotensi menjadi punca perbalahan anak anak pula.

Dulu, kami berlumba lumba beli rumah, sampai ada 3 buah rumah milik sendiri. Kemuncaknya adalah rumah besar dan cantik yang ketika itu dibeli dengan mengambil kira tempat kerja aku yang berdekatan dengan rumah tersebut, around 30-45 minutes journey. Perancangan itu asalnya memang cantik sebenarnya, nampak indah sahaja. Namun siapa sangka, aku berhenti kerja dan akhirnya bekerja dari rumah sahaja, sedangkan suami pula bekerja di tengah bandar metropolitan sana. We put a lot of thoughts in that, initially we still want to live there sebab rumah tu memang cantikkkk dan sangat menepati kriteria yang kami inginkan dalam sesebuah rumah, we tried to rationalize our decision, but really the disadvantages outweigh the benefits BIG TIME! Jauh dengan office husband, jauh dengan family besar kami yang memang rapat dan setiap minggu pun perlu berketemuan... It becomes utterly pointless to live there, unless kalau aku sanggup berkorban. You know, husband keluar awal pagi balik lewat malam (dah office jauh kan?), you di rumah uruskan anak anak seorang diri dalam masa yang sama you pun bekerja dari rumah, husband balik kepenatan dan perlukan rehat, tiada masa nak main dengan anak anak dah, again you perlu uruskan anak plus husband yang kepenatan, dan dalam masa yang sama you sendiri kepenatan fizikal dan mental ya Allah aku taip ni pun dah rasa exhausted sangat! And of course, dah tak dapat lagi balik rumah Mama on weekdays seperti kebiasaan, rugilah kerja sendiri tapi tak dapat jenguk parents selalu 😭

 Having said that, the house now seems to be our mistake. Of course semua orang kata property investment tak pernah rugi, in future mesti akan menguntungkan kita. But I don't like the word 'in future'. Aku nak bahagia sekarang, aku nak hidup yang gembira sekarang, aku nak anak anak aku membesar dengan gembira bermula sekarang. Bukan in future baru boleh gembira. 

Dalam masa yang sama, rumah yang kami duduki sekarang (juga, rumah sendiri) adalah apartment tanpa lif (walk-up apartment). Tingkat paling atas, penthouse kononnya kahkah. I am now heavily pregnant, husband pula terlibat dalam kemalangan main bola 😑, maka untuk naik tangga setinggi 5 tingkat is almost impossible untuk 2 orang tua kurang upaya ini. Demi quality of life, we finally decided to sell our beautiful #HforHome, and at the same time we rent a condo with a high end security and facilities, fully furnished with all brand new furnitures and nicely decorated, yang kami hanya perlu bawa baju dan toys anak anak sahaja. Keputusan yang ternyata menyelesaikan banyak masalah dan kami boleh mulakan hidup baru in a peace of mind, but of course tidak berapa dipersetujui oleh ibu bapa kami pada permulaannya.

Dah ada rumah sendiri, kenapa nak menyewa?
Memanglah sekarang ada duit, kan elok kalau simpan untuk anak anak nanti dah besar nak masuk universiti etc.
Sabarlah, takkan tak boleh susah sikit. Nanti dah settle jual rumah tu belilah rumah lain.

Ya, semua itu point yang memang valid dan tidak salah (ermm.. we DO have our own savings please, we're not that clueless), tapi untuk memperoleh semua itu akan mengambil masa yang lama dan in the mean time hidup kami akan berjalan tanpa kualiti langsung! Kami penat, kami akan marah marah, kami stress dan kesannya ditanggung oleh anak anak nanti. Nak menangis tahu tak hari hari naik turun tangga uruskan anak anak masa suami accident hari tu 😭 

Bukankah tujuan kita bekerja adalah untuk memperbaiki kualiti hidup? Apalah maknanya duit yang banyak, jika hidup kami berjalan tanpa kualiti? Itupun kalau duit banyak, pernah tak kita imbas balik diri kita, bekerja sampai lewat malam setiap hari, adakah kita sudah kaya raya sekarang? Almost always, jawapannya tidak. Sebab kita mengabaikan satu aspek yang sangat penting, quality of life.

I don't want to be that person anymore.

Carilah hidup yang berkualiti.
Buatlah apa sahaja jika ianya membuatkan hidup you lebih gembira.

Benda itu nampak seolah olah merugikan, tapi sebenarnya bila you buat, takdelah rasa rugi sangat pun sebenarnya. Takdelah jadi miskin pun bila you memilih untuk spend sikit 'beli' kebahagiaan. Bila you tak penat, you boleh spend more time with your kids. Bila you tak stress, hubungan you suami isteri pun lebih bahagia. Bukankah keharmonian keluarga dan rumahtangga tu akan menjana rezeki yang lebih baik pada kita?

We are a lot lot happier now, preggy Mommy la yang paling happy sebab tak penat langsung 😂😂 Paling best bila orang datang melawat dah tak perlu lagi nak naik tangga macam dulu. Kesian tau kalau parents dah tua tua kena mendaki tangga naik rumah kami, or orang muda yang kena dukung baby naik rumah kami. Kadang rasa bersalah je tengok, but we like to have people coming over. We really love having guests at our home, sebab setiap kali tetamu datang terasa macam rumah kami dirahmati dan semakin dimurahkan rezeki. Seriously, raikan tetamu with an open heart, inshaaAllah Allah akan balas dengan rezeki yang berlipat kali ganda 💗




1 comment:

  1. setuju sangat husna..saya pun mahu hidup yang tenang tenang sahaja..tak mahu berkejar kumpul aset..mahu lebih masa untuk famili..biar nmpk sush janji hati tenang

    ReplyDelete